Monday, May 14, 2012

Jadul


“I don’t have Blackberry, Android or Iphone.. and I’m fine with it”
(Monika,22 tahun, sering dibilang jadul)

Banyak orang bilang saya ‘jadul’. Tak punya BB, HP Android atau Iphone. Ditambah saya tak punya Credit Card semakin leluasa lah beberapa orang berkata,”Kamu ini hidup di zaman kapan sih?Jadul banget,”. Paling saya senyum atau tertawa. “Memang aku jadul, I’m fine with it,” paling itu jawaban saya berikan. Hape saya ‘masih’ Nokia E63 yang sudah setia menemani beberapa tahun. 

Ngomong-ngomong soal telepon genggam, ini adalah HP keempat yang saya punya dan pergantian hape selalu terjadi lantaran memang sudah saatnya diganti. Hape pertama beberapa tutsnya sudah tak bisa digunakan, hape kedua LCD nya mendadak berwarna pelangi dan biaya servis lebih mahal, hape ketiga bernasib sama dengan yang pertama hingga bertemulah saya dengan hape yang keempat. HP Qwerty berwarna putih yang sekarang sudah harus di-charge dua kali sehari. Yang membuat saya ‘jatuh cinta’ sama dia adalah adanya fitur bawaan kamus Bahasa Inggris-Inggris dan kamus bahasa Mandarin. Bisa menulis dalam huruf Hanzi juga menggunakan HP ini. Hehe.

Ngomong-ngomong soal teknologi, bisa dibilang saya ini tak update teknologi. Sempat terbersit untuk beli handphone Android yang sedang populer agar ‘lebih gaul’ tetapi setelah dipikir-pikir saya merasa belum perlu membelinya. Sayang saja menurut saya kalau hanya sekadar ikutan tren. Internetan masih bisa memakai modem, browser Opera Mini, bisa whatsapp-an juga memakai Nokia ‘jadul’ ini. Hihi. Kalau soal Credit Card (CC) memang sebisa mungkin saya berusaha menghindari hutang dan mencoba membatasi penggunaan jasa bank konvensional (Ah ya masih menggunakannya memang untuk payroll dan keperluan tertentu  jadi tak ingin menambahinya lagi). 
Foto dulu buat postingan :p

Mungkin saya akan membeli hape yang ‘nggak jadul’ atau barang lain kalau memang dirasa perlu walaupun misal harganya mahal dan saya harus menabung sekian lama. Laptop coklat kesayangan ini, misalnya, spesifikasinya lumayan tinggi karena memang diperlukan dan digunakan setiap hari. Namun sementara fungsi-fungsi kehidupan *jiah* belum terganggu saya belum merasa perlu menambah barang baru. Biar saja dibilang jadul. Hihi.

Mengutip perkataan Salim A. Fillah dalam salah satu tweet (tapi saya lupa ini kata-kata beliau atau beliau mengutip), “Tidak ada kebaikan dalam berkeborosan dan tidak ada keborosan dalam berkebaikan,”




5 comments:

  1. Like this, mon...Ad jg yg bilang An kyk gitu...kalo punya fasilitas yg 'wah' belum tentu, kesyukuran nikmat kita bertambah ^^

    ReplyDelete
  2. android harganya 1 jutaan dapet mon. spek mencukupi lah. aplikasi gratis melimpah. siapa bilang boros. *kompor*

    hipster will hip :p

    ReplyDelete
  3. Idem.. :D

    kalo belum butuh banget mah ngapain beli,
    gpp HP jadul tp punya banyak buku baru, hihihi.. :D

    ReplyDelete
  4. hahhaa....ada2 aje ye, gara2 kagak punye BB lha dibilang jadull.. haduueehh... ngikutin trend banget tuh orang :D

    gue juga kagak punye BB,biar dah dibilang gak gahooll #senyum
    aeeh...lagi2 sama, gue juga kagak suka punya CC ribeett euy :D

    ReplyDelete
  5. inget hape merahku itu? sekarang tombol xpresmusicnya udah rusak. terus gak bisa di charge scara konvensional.
    trus hape androidku, ngechargenya bisa 3 - 4 kali sehari.

    *bukan ngompori diri sendiri*

    ReplyDelete