Wednesday, March 6, 2013

Satu-satunya Alasan Mencintai



sumber gambar
Kemarin pagi ketika jam kantor baru dimulai. Mengomentari berita perceraian artis saya pun bergumam,”Ah, bisa ya dua orang yang saling mencintai kemudian bercerai, kemudian saling mencaci,”

Mas-mas rekan kantor menyahuti, “Ya dulu alasan menikahnya apa dulu,”

Terdiam sejenak sebelum menjawab, “Jadi ingat kata-kata yang ada di undanganmu dulu Mas,” 


“Satu-satunya alasan aku mencintaimu adalah karena aku tak punya alasan untuk mencintaimu,”

Kala itu, sempat bingung dengan kata-kata di atas (biasanya kan seseorang jatuh cinta dengan alasan tertentu) saya pun menanyakan maksud tulisannya, “Jadi begini Mon, kalau kita punya alasan untuk mencintai seseorang maka tatkala alasan itu hilang maka akan hilang juga rasa cinta kita kepadanya, misal menikahi seorang perempuan karena cantiknya atau kekayaannya maka saat dia udah nggak cantik atau kaya, cinta itu pun akan hilang….”

Manggut-manggut. Sandarkan alasan mencintai karena Allah. Sang pembolak-balik hati. Seperti indah sebuah syair terkenal,


Ya Allah, jika aku jatuh cinta, cintakanlah aku pada seseorang yang melabuhkan cintanya pada-Mu, agar bertambah kekuatanku untuk mencintai-Mu,”
Ya Muhaimin, jika aku jatuh cinta, jagalah cintaku padanya agar tidak melebihi cintaku pada-Mu,




*seseorangyangberusahatidakjatuhcintasebelumwaktunya*

16 comments:

  1. “Satu-satunya alasan aku mencintaimu adalah karena aku tak punya alasan untuk mencintaimu” ---> bahasanya jadi ambigu, karena jadinya kita punya alasan kan? :p
    Tapi di lain sisi itu adalah quote yang kereenn

    ReplyDelete
    Replies
    1. di undangannya mas gun mba, nih tautannya http://sidhartagunawan.blogspot.com/2012/04/undangan-gm.html

      Delete
  2. satu-satunya alasan mencintai adalah karena Allah..

    :)
    insyaAllah

    ReplyDelete
  3. loh, jadinya anonim ternyata,, wkwkwk,, gapapa deh, biar misterius..

    ReplyDelete
  4. I love you not only for what you are, but for what I am when I am with you =)

    ReplyDelete
  5. Suka dengan quote-nya mbak. So sweet deh :)

    ReplyDelete
  6. Quote yang memanjakan emosi tapi mencederai logika.
    Hehehe.

    Kalo aku sih mencintai istriku sih ada alesannya.
    Ya kalo ga ada alesannya, ga akan ada cinta.

    Btw, jadinya kapan nih mon?
    :D

    ReplyDelete
  7. Suka kesimpulan yang di akhir, Mon;) Tapi ujung2nya tetep beralasan ya? Kalau tidak ada alasan berarti alaasan karena Allahnya juga tidak ada... (dan jadi bingung sndiri yang g penting. hehehe)
    Tetap semangat menulis dari hati ;)

    ReplyDelete
  8. cie...

    tahan..tahan,,tunggu sampai tiba waktunya ya..

    ReplyDelete
  9. wah mbak mon kayaknya bentar lagi nyebar undangan nh.hihi

    ReplyDelete
  10. masak sih, yakin ga ada alesannya hehe. bener kata mas satria di atas, memanjakan emosi tapi mencederai logika. everything happens for a reason. kalau ga ada alasannya, knp si A seneng si B doang, kenapa ga ke si C atau D aja hehe

    ReplyDelete