Sunday, May 31, 2015

The Social Pressure


Yang namanya manusia sebagai makhluk sosial pasti pernah merasakan yang namanya ‘tekanan sosial’. Entah dalam ‘dosis’ ringan, sedang atau berat, pasti ada saja bentuk komentar atau sikap orang ke kita yang membuat merasa ‘tertekan’. Contohnya, tekanan sosial yang saya hadapi sejauh ini berkisar dengan ‘kok-belum-nikah-sudah-umur-berapa’. Yes, i’m at my 25 and i’m not yet married.  Mulai dari pertanyaan “kapan nikah?” yang sudah saya siapkan berbagai jawaban standar : a) doain aja yaa, b) tunggu aja ya, nanti kalau mau nikah insya Allah aku undang, c) ..


Pertanyaan kapan nikah pun berlanjut menjadi “kenapa belum nikah?” yang tentunya udah saya siapkan jawaban standar pula : a) belum nemu yang cocok, b) nunggu lulus kuliah (sekarang udah lulus jd nggak bisa pakai alasan ini lagi :p), c) ..... Nah, setelah kapan-nikah dan kenapa-belum-nikah akan ada lagi komentar demi komentar seperti :
“Mau nunggu sampai kapan? Umurmu udah 25 lho,”
“Kamu sih terlalu pemilih. Udah, siapa aja yang datang diterima aja,”
“Hari gini belum nikah juga. Kamu mau punya umur anak umur berapa?”
“Itu lho teman seangkatanmu udah pada punya anak dua. Kamu nikah aja belum,”
“Nyari yang kayak gimana sih? Mau nggak aku kenalin sama X?” (kayak gini yang paling mendingan lah ya haha)

And so on.. and so on...

Biasanya, saya senyum-senyum aja sambil bilang “Ya doain aja, pengennya juga segera,”. Namun, tak disangkal jika berbagai komentar itu terkadang memberikan semacam perasaan tertekan. Belum lagi jika ada yang memberi semacam tatapan ‘hari-gini-belum-laku-laku’ juga *sigh. Sometimes i feel how people judge others so easily..

Terus, kalau sudah nikah apakah tekanan sosial bakal berkurang? Nope. Pasti akan ada rentetan pertanyaan ‘kapan-hamil’ blablabla. Seorang teman yang sudah menikah (dan kebetulan belum dikaruniai keturunan) pernah berkata bahwa tekanan sosial yang dirasakan orang yang sudah menikah dan belum dikaruniai anak jauh lebih berat dibandingkan dengan single yang ditanya kapan nikah. “Rasanya pengen aku ‘pites’ orang yang nanya kapan hamil. Itu kan urusan Allah kapan dikasihnya,” 

Err. Jadi teringat pada suatu hari di grup, ada yang nanya ke seorang teman yang baru nikah dua minggu. “Udah isi belum?”. Yes, baru nikah dua minggu saja sudah ditanya. Social pressure starts...

Another social pressure that i feel is... about my weight

Ya, ‘stres skripsi’ kemarin memberikan dampak pada berat badan. Bertambah beberapa kilogram. Lingkungan sekitar mulai berkomentar, “Gendut amat sih sekarang,” “Tambah lebar aja” “Belum nikah udah gendut,”

Awalnya sih berusaha cuek saja dan tersenyum, “he-he-he” lama-lama sambil ngeles, “Efek skripsi ini,”

Yang paling menyebalkan adalah tatapan atau 'senyuman' orang yang seakan-akan ‘mengolok’.
Beberapa komentar memang diberikan karena orang ‘peduli’ sama kita. Namun, rasa-rasanya, ada saja yang berkomentar untuk sekadar ‘kasihan’.
Honestly, I don't need people to feel pity on me

Paling baik sih kalau sesudah berkomentar kemudian membantu atau setidaknya mendoakan. Atau beri komentar yang baik-baik :)

But, yes, of course sometimes we need a slap on our faces :)

Mencoba berprasangka baik bahwa orang-orang yang berkomentar menginginkan kebaikan untuk yang dikomentari. Agar orang yang dikomentari tergerak. Agar orang yang dikomentari melakukan sesuatu.

Although, afterall, anything we do will always be commented...Even, the silence of us

--
Jadi, tekanan sosial apa yang pernah kamu rasakan? And how do you handle the social pressure? Please, don’t hesitate to share your story :)

13 comments:

  1. Lol. Sependapat.. Keknya penulisnya curhat banget yak :p
    Kadang sebel kalo ada yg bilang,"kamu sih pilih2, terima aja yg ada."
    Loh gimana kl yg ada ga sesuai. Kita kan milih jg liat2 agama, sifat, sikap. Namanya jg mau dijadiin imam. masa sembarangan sih nyari pemimpin.

    Pernah juga gw sampe mikir, kalo ada orang yang bilang, "elu sih kelewat pilih2" itu artinya, "Lo ngaca donk. Pengen ini pengen itu. Kebanyakan kriteria, Lo."

    Ah, baper bgt deh gue XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk.. aduh gw ga mikir disuruh ngaca gt lho de.. tp kali2 lah ya :P

      Semoga kt disegerakan ya *eh

      Delete
  2. Social Pressure emang bisa dalam bentuk apa aja.. Kadang salah potong bentuk kentang buat sambal goreng aja bisa buat dinyinyiran satu kampung :D Awal2 nikah dan punya anak dulu juga sering 'dinyinyirin' ini itu yang intinya 'Udah berkeluarga kok nggak bisa masak sih?' ' Udah punya anak kok nggak telaten dan rapi sih?' hihihihi... banyak ya. Cara menghandlenya.. yah.. dibiarin aja, macam yang ngomong sempurna ajah!

    Eh, ikutan curhat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahhh.. Iya mba.. Ga bakal selesei2 ya mba omongan orang :)

      Makasi ya mba udah mampir ;)

      Delete
  3. Haha, komentar dari orang-orang (terutama outer circles sih yang ga tau mau basa-basi apa :p) tentang pilihan hidup memang ga pernah berakhir ya mon. Belajar dari itu, jadi ga mau ngejudge pilihan orang lain dan ngasih komentar yang ga enak :)

    Setelah udah jelas kapan mau nikah juga pertanyaan tambah banyak mon, "kenapa kok pilih si X?", "kenapa bikin acara di sana?" jadi ketawa aja hihihi (mau tau aja atau mau tau banget :p) and keep calm.

    Aku udah masuk pressure tahap berikutnya mon, "kok belum isi sih?" hahaha trus kabur XD

    Yang penting jgn smp pressure itu merusak syukur dan kebahagiaan ya. Nice post! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ichaaa...
      Iyaa.. mending klo yg komen inner cicle yg notabene tau cerita kita hihi..

      Bener cha.. jangan sampe komen org merusak syukur dan kebahagiaan.. Makasi cha uda mampir ;)

      Delete
  4. Saya termasuk yg merasakan tekanan ttg 'kapan nikah?' itu mbak.. dan saya berdoa semoga saya bisa mengendalikan diri untuk gak jadi pihak yg 'menekan' orang lain dg pertanyaan2 'kapan' semacam itu. Karna saya tau rasanya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba.. rasanya ga enak banget.. sy jg berjanji gak bakal gt klo udah nikah nanti hiks..

      Delete
  5. kenapa kok belum hamil thing?
    emangnya adonan kue apa :D
    hihi
    kalau udah kena isu kayak begitu kadang tinggal di perantauan terasa lebih jauh dari basabasi basi kayak gitu

    ReplyDelete
  6. nikmati aja setiap jengkal proses hidup. buat cerita anak cucu ntar. ini lho ibumu dulu. bapakmu dulu, diginiin digituin. hahaha... semoga kita lekas diberi yang terbaik untuk nyempurnain setengah agama kita.

    ReplyDelete
  7. tekanan sosial kalo hanya kapan nikah, kapan hamil, ya itu wajar. Karena sudah fitrahnya setiap manusia terutama wanita untuk menikah dan hamil. Kalo menikah ya itu masih bisa lah dengan diusahakan manusia. mencari jodoh itu mudah jika wasilahnya tepat dan kedua pasangan memiliki visi yang sama. apalagi jika manhajnya sama. wah itu lebih mudah lagi. kalo hamil, ya itu kuasa Allah sih. senyumin aja. kami dulu juga ditanyain itu. lha wong selama 6 bulan pertama pernikahan, istriku kosong. yaa senyumin ajalah.

    ReplyDelete
  8. your article is this very helpful thanks for sharing...:)

    ReplyDelete
  9. dulu pas mau nikah, tekanannya kok cepet banget? gak kerja dulu ? bahagiain ortu dulu kek, baru lulus kok cepet cepet nikah? (hehe mon nikah cepet juga dulu banyak tekanannya) sekarang jaman anak dua, tekanannya beda lagi, kemarin art x sekarang ART y, duh gonta ganti art, cerewet ya jadi majikan? sampe2 art nya ga betah? (padahal mereka yang bermasalah) trus ketika memutuskan gak pake ART, duh kasian masih bayi di bawa2 pagi pagi buta pulang malem, ... dan lain lain dan lain lain ...

    kalo mau ngikutin omongan orang terus gak akan ada habisnya... tinggal kita rubah aja pandangan kita, itu bukan tekanan tapi anggap aja itu bentuk perhatian mereka dan sayang mreka ke kita, dan mereka mengingkan yang terbaik untuk kita.. jadi pandangan kita ke mereka pun gak jadi sebel tp tetep bisa biasa aja ...


    semangat momon

    ReplyDelete