Friday, July 6, 2018

Ingin Memperbaiki Pengelolaan Keuangan? Yuk, Mulai dengan Mencatat Pengeluaranmu


“Perasaan saya nggak beli apa-apa, tapi kok tabungan nggak nambah-nambah ya?”
“Perasaan gaji saya lumayan tapi kok tabungan saya sedikit ya?  


Well, kalau kamu pernah merasakan kedua hal tersebut di atas, selamat kamu nggak sendirian. Saya juga! Tapi itu dulu sebelum saya mulai menganggap pengelolaan keuangan sebagai hal yang serius. Awal-awal kerja, gaji nggak terlalu besar dibanding biaya hidup di Jakarta. Belum lagi, ditambah dengan ‘kekagetan’ punya uang sendiri, belanja nggak pakai mikir panjang. Menabung kalau ada ‘uang sisa’. Alhasil, tabungan tipis.

Lalu, saya pun bertekad untuk memperbaiki pengelolaan keuangan. Saya mulai melakukan ‘audit’ likuiditas : berapa tabungan dan uang kas di awal bulan dan di akhir bulan. Selisih saldo adalah pengeluaran bulan itu. Saya mulai menabung di awal bulan ketika gajian di tabungan terpisah. Nggak menunggu ‘uang sisa’ lagi. Saya juga lebih berhemat. Tabungan membaik.

Cukup? Engga. Pengelolaan keuangan saya bisa lebih baik lagi nih.\

Tapi, mulai darimana?

Akhirnya, saya menemukan satu hal yang menjadi dasar dalam pengelolaan keuangan. Sebelum saya berpikir untuk menabung, berhemat atau berinvestasi. Lakukan dulu pencatatan keuangan, khususnya mencatat pengeluaran.

Sederhana bukan nampaknya? Namun, hal yang nampak mudah ini memiliki efek yang dahsyat loh. Sudah lebih dari dua tahun saya telaten mencatat keuangan (pemasukan dan pengeluaran) melalui aplikasi yang ada di ponsel, setiap hari. Banyak aplikasi pencatatan keuangan yang tersedia secara gratis di App Store atau Play Store, bisa dipilih mana yang kira-kira cocok. Kalau saya sendiri memakai Money Lover.

Menurut saya, ini lima alasan mengapa kita harus rutin mencatat keuangan :

1.       Bisa mengetahui mana saja pos ‘bocor’

Perasaan nggak beli apa-apa tapi kok tabungan nggak nambah-nambah? Nah, mencatat pengeluaran adalah solusi dari ‘main perasaan’ itu.

Misalnya, perasaan saya nggak beli apa-apa (sesuatu yang nampak mahal), ternyata oh ternyata pengeluaran makan di bulan itu mencapai dua setengah juta rupiah. Lumayan juga kan? Ternyata pada waktu itu saya cukup sering makan di tempat makan fancy yang menguras kantong lebih dibandingkan makan di tempat makan ‘biasa’.

Selain itu, dari pemeriksaan catatan pengeluaran, ternyata saya cukup banyak ‘menyumbang’ ke Indomaret/Alfamaret untuk membeli makanan dan minuman ringan. Pengeluaran yang saya kategorikan ‘jajan’ itu mencapai enam ratus ribu sebulan. Lumayan juga ternyata ya?